Inilah Ciri – Ciri Kanker Serviks yang harus Anda Tahu

Kanker serviks merupakan salah satu jenis kanker yang terjadi di bagian sel-sel serviks, tepatnya di bagian bawah rahim yang terhubung ke vagina. Berbagai jenis virus human papillomavirus (HPV), infeksi akibat berhubungan seks, berperan dalam menyebabkan sebagian besar kanker serviks. Saat terinfeksi HPV, sistem kekebalan wanita biasanya mencegah virus untuk melakukan kerusakan.

 

Namun khusus untuk sekelompok kecil wanita, virus bertahan selama bertahun-tahun, berkontribusi pada proses yang menyebabkan beberapa sel pada permukaan serviks menjadi sel kanker. Anda dapat mengurangi risiko terkena kanker serviks dengan melakukan tes skrining dan menerima vaksin yang dapat melindungi Anda dari infeksi virus  HPV. Kanker serviks stadium awal umumnya tidak ciri-ciri atau gejala yang bisa dideteksi sebagai penyakit kanker serviks.

 

Stadium kanker adalah ukuran seberapa jauh kanker telah berkembang di dalam tubuh Anda dan melihat bagian organ atau jaringan tubuh mana yang telah diserang oleh sel kankaer tersebut. Tingkatan staidum kanker serviks yaitu :

 

  • Untuk tahap awal kanker serviks atau tahap 0, terdapat sekitar  lebih dari 90% wanita bertahan hidup setidaknya lima tahun setelah didiagnosis menderita kanker serviks.
  • Pasien kanker serviks stadium I memiliki tingkat kelangsungan hidup lima tahun sekitar 80  sampai 93%.
  • Wanita yang menderita kanker serviks stadium II memiliki tingkat kelangsungan hidup lima tahun dengan tingka persentase 58 – 63%.
  • Tingkat kelangsungan hidup untuk wanita yang menderita kanker serviks stadium III adalah 32 – 35%
  • Enam belas persen atau lebih sedikit adalah wanita yang menderita kanker serviks stadium IV yang berhasil bertahan hidup selama lima tahun.

 

www.pexels.com

Ciri-ciri kanker serviks

 

Kanker serviks mulai bertumbuh ketika sel-sel yang sehat memperoleh perubahan genetik (mutasi) yang menyebabkan mereka berubah menjadi sel-sel abnormal. Sel-sel sehat tumbuh dan berkembang biak pada tingkat yang ditentukan, namun akhirnya mati pada waktu yang ditentukan. Sel-sel kanker tumbuh dan berkembang biak di luar kendali, dan mereka tidak akan mati. Akumulasi sel abnormal membentuk massa (tumor).

 

Sel-sel kanker menyerang jaringan di dekatnya yang dapat terputus dari tumor untuk menyebar (bermetastasis) di tempat lain  tubuh. Tidak jelas apa yang menyebabkan kanker serviks tumbuh, tetapi sudah pasti bahwa virus HPV memiliki peran yang penting.

 

Ciri ciri kanker serviks pada tahap awal yaitu tidak menimbulkan rasa sakit atau gejala lainnya. Itu sebabnya sangat penting bagi wanita untuk mendapatkan ujian panggul dan tes Pap rutin untuk mendeteksi kanker pada tahap paling awal agar bisa segera diobati

 

Sementara itu gejala kanker serviks pertama yang dapat diidentifikasi kemungkinan termasuk pendarahan vagina yang tidak normal, seperti setelah hubungan seksual, antara periode menstruasi, atau setelah menopause; periode menstruasi mungkin lebih berat dan bertahan lebih lama dari biasanya, nyeri saat berhubungan intim, alami keputihan dan bau tidak sedap, nyeri panggul.

 

Sedangkan jik kanker serviks telah menyebar ke jaringan terdekat, gejala yang mungkin Anda rasakan yaitu  kesulitan buang air kecil, sakit saat buang air kecil atau darah dalam urin, sakit punggung kusam atau bengkak di kaki, alami diare, atau nyeri atau perdarahan dari dubur saat buang air besar, alami kelelahan, kehilangan berat badan dan nafsu makan, dan perasaan sakit secara umum dan perut yang membengkak, mual, muntah, dan sembelit.

www.pexels.com

Jenis kanker serviks

 

Jenis kanker serviks yang Anda derita membantu menentukan prognosis dan perawatan Anda. Jenis-jenis kanker serviks adalah sebagai berikut :

 

  • Karsinoma sel skuamosa. Jenis kanker serviks ini mulai berkembang ketika sel-sel tipis dan rata (sel skuamosa) yang melapisi bagian luar serviks mengalami penonjolan ke dalam vagina. Sebagian besar kanker serviks adalah karsinoma sel skuamosa.
  • Jenis kanker serviks ini dimulai pada sel-sel kelenjar berbentuk kolom yang melapisi saluran serviks.
  • Terkadang, kedua jenis sel ini menjadi penyebab kanker serviks. Sangat jarang, kanker terjadi pada sel-sel lain di serviks.

 

Sedangkan untuk faktor risiko dari  kanker serviks meliputi berbagai hal, yaitu :

 

  • Banyak pasangan seksual. Semakin besar jumlah pasangan seksual Anda, maka semakin besar pula peluang Anda untuk mendapatkan HPV.
  • Aktivitas seksual awal. Berhubungan seks di usia dini meningkatkan risiko HPV.
  • Infeksi Menular Seksual Lainnya (IMS). Memiliki IMS lain – seperti klamidia, gonore, sifilis dan HIV / AIDS – meningkatkan risiko HPV.
  • Sistem kekebalan yang lemah. Anda mungkin lebih mungkin mengembangkan kanker serviks jika sistem kekebalan Anda melemah oleh kondisi kesehatan lain dan Anda menderita HPV.
  • Merokok dikaitkan dengan kanker serviks sel skuamosa.
www.pexels.com

Pencegahan kanker serviks

 

Kanker serviks adalah salah satu dari sedikit kanker yang hampir sepenuhnya dapat dicegah.Anda dapat melakukannya dengan cara menurunkan dengan menghindari human papillomavirus, atau HPV, yang ditularkan secara seksual. HPV adalah penyebab utama kanker serviks. Tapi virus tersebut tidak selalu menyebabkan penyakit. Banyak orang menderita HPV dan tidak menderita kanker serviks.

 

Jika Anda aktif secara seksual, ikuti terus janji dokter Anda. Tes Pap atau HPV Anda dapat menemukan sel-sel abnormal di leher rahim Anda sebelum kanker dimulai. Ada juga vaksin HPV yang mungkin ingin Anda dapatkan. Ini menargetkan beberapa jenis HPV yang paling berisiko. Anda juga dapat membuat beberapa pilihan gaya hidup yang akan menurunkan peluang Anda terkena HPV sehingga Anda cenderung terkena kanker serviks.

 

  • Tes Pap

 

Dalam tes Pap, dokter kandungan Anda akan mengambil sampel sel-sel serviks Anda untuk mencari sel-sel yang bisa menjadi kanker. Sel-sel “prekanker” yang mungkin tidak pernah menjadi masalah. Tetapi yang terbaik adalah mencari tahu dan menyingkirkan mereka agar Anda tetap aman. Satuan Tugas Layanan Pencegahan AS (USPSTF) merekomendasikan bahwa mulai dari usia 21, wanita harus mendapatkan tes Pap setiap 3 tahun hingga usia 65.

 

  • Tes HPV

 

Tes HPV dilakukan dengan cara mengombinasikan dengan tes PAP sebagai cara memperkuat kemampuan untuk mendeteksi kanker serviks. USPTF merekomendasikan skrining menggunakan tes HPV saja atau kombinasi dari tes PAP dan HPV setiap lima tahun untuk wanita di atas 30 tahun.

Vaksin HPV Ada lebih dari 100 jenis HPV, tetapi dua di antaranya (tipe 16 dan 18) menyebabkan lebih dari setengah dari semua kanker serviks. Vaksin HPV menargetkan mereka.

 

Waktu yang ideal untuk mendapatkan vaksin HPV adalah sebelum Anda aktif secara seksual. Jadi mereka tersedia untuk anak-anak mulai ketika mereka berusia 11 atau 12 tahun. Wanita masih bisa mendapatkan vaksin sampai mereka berusia 26 tahun, dan cutoff untuk pria biasanya berusia 21 tahun, meskipun itu tergantung pada situasinya.

 

Jika Anda sudah aktif secara seksual dan terlalu tua untuk vaksin, metode pencegahan terbaik Anda adalah mengikuti janji dokter Anda. Anda juga kemungkinan kecil mendapatkan HPV jika memiliki lebih sedikit pasangan seks. Idealnya, mereka juga tidak memiliki banyak mitra, sehingga mereka cenderung untuk mengekspos Anda ke HPV.

www.pexels.com

Selain itu berusahalah untuk menjaga berat badan Anda tetap sehat, makan banyak buah dan sayuran, tidak menggunakan pil KB untuk waktu yang lama (jika cocok dengan keluarga berencana Anda) dan idak merokok. Perokok dua kali lebih mungkin terkena kanker serviks

 

Jika Anda didiagnosis menderita kanker serviks, ketahuilah bahwa  hal tersebut biasanya sangat dapat diobati, terutama jika dokter Anda mengetahui hal tersebut sejak dini. Jika demikian, ada beberapa pilihan untuk mengobatinya, meredakan gejalanya, dan membantu Anda hidup lebih lama.

 

Pertama, dokter Anda harus menentukan stadium kanker, yang meliputi ukurannya dan apakah sel kanker tersebut telah menyebar ke bagian lain dari tubuh atau belum. Dia akan memilih perawatan yang paling mungkin untuk mengurangi pertumbuhan kanker berdasarkan stadium dan jenis kanker serviks itu. Dokter Anda juga akan mempertimbangkan usia Anda dan apakah Anda ingin mempertahankan kemampuan Anda untuk memiliki anak.

 

Perawatan kanker serviks meliputi kemoterapi, radiasi, operasi serta erapi yang ditargetkan Luangkan waktu untuk meninjau semua opsi yang dimiliki. Pastikan Anda memahami cara kerja setiap perawatan. Jika Anda tidak yakin tentang sesuatu, ajukan pertanyaan. Anda juga bisa mendapatkan pendapat lain dari dokter lain.

 

Pembedahan adalah pengobatan utama untuk kanker serviks. Kadang-kadang Anda akan mendapatkan kemoterapi atau radiasi untuk mengecilkan tumor sebelum operasi, atau untuk membunuh sel-sel kanker yang tersisa sesudahnya. Jenis operasi yang Anda lakukan tergantung pada seberapa besar sel kanker telah tumbuh dan apakah itu telah menyebar.

 

Beberapa jenis operasi kanker serviks dapat memengaruhi kemampuan Anda untuk memiliki anak. Bicaralah dengan dokter Anda tentang risiko sebelum Anda memutuskan langkah mana yang akan diambil.

 

  • Operasi ini dapat mengobati kanker serviks yang sangat kecil yang belum menyebar. Dokter bedah Anda mengangkat area sel-sel abnormal berbentuk kerucut dari serviks Anda. Konisasi dilakukan dengan pisau, laser, atau kawat yang tipis dan dipanaskan. Setelah konisasi, Anda harus tetap dapat memiliki anak.
  • Histerektomi total. Operasi ini mengangkat rahim dan serviks Anda. Ini adalah pengobatan utama untuk kanker kecil yang belum menyebar di luar serviks Anda.

 

Pengobatan ini dapat dilakukan melalui perut (histerektomi abdominal) dan, melalui lubang yang sangat kecil (histerektomi laparoskopi). Selama pengobatan, dokter bedah Anda mungkin juga melepaskan saluran tuba dan indung telur Anda, serta kelenjar getah bening di panggul Anda untuk melihat apakah sel kanker telah menyebar atau belum. Anda harus tinggal di rumah sakit selama 1 hingga 5 hari setelah histerektomi. Waktu pemulihan lebih cepat untuk operasi laparoskopi daripada operasi perut.

 

Anda tidak akan bisa melahirkan anak setelah melakukan histerektomi. Jika Anda masih ingin memiliki anak dan memilih untuk menjalani pengobatan tersebut maka bicarakan dengan dokter Anda tentang pilihan lain seperti membekukan telur atau embrio.

 

Histerektomi radikal yang dimodifikasi merupakan operasi yang biasanya dilakukan untuk kanker serviks stadium awal yang belum menyebar ke luar serviks. Selama histerektomi radikal, dokter mengangkat uterus dan serviks, bersama dengan ligamen yang menahan uterus pada tempatnya, dan bagian atas vagina di sebelah serviks. Kelenjar getah bening panggul juga bisa diangkat. Operasi biasanya dilakukan dengan satu potongan besar di perut, atau dibantu laparoskopi melalui vagina.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.Required fields are marked *