Hagia Sophia : Museum Yang Kembali Dibuka Untuk Masjid

Kelompok-kelompok berkumpul di Istanbul saat situs bersejarah Hagia Sophia dibuka untuk petisi Jumat untuk pertama kalinya karena pihak berwenang Turki memutuskan itu dapat ditukar dengan masjid.

Kiai berjubah putih menyatakan dari Alquran. Mosaik dan lukisan dinding Yesus dan Maria dibungkus dengan tirai.

Situs Warisan Dunia Unesco yang berusia 1.500 tahun akhirnya menjadi museum pada tahun 1934.

Bulan ini pengadilan Turki membatalkan pendiriannya, menyatakan bahwa penggunaan apapun selain sebagai masjid “tidak mungkin secara sah”.

Pilihan untuk mengubahnya kembali menjadi masjid dikritik oleh para religius dan juga politisi di seluruh dunia.

Namun Presiden Recep Tayyip Erdogan menanggapi dengan cepat keputusan tersebut, berjanji bahwa situs terkenal di dunia itu pasti akan siap untuk sholat Jumat mulai 24 Juli, dan dia terlihat bergabung dengan jamaah sekitar tengah hari (09:00 GMT).

Sekitar 1.000 orang diizinkan dengan pos pemeriksaan perlindungan, sementara yang lain meletakkan penutup lantai petisi di luar. Upacara pembukaan ditaati dengan layanan petisi resmi dan juga prosedur disebarkan di luar bioskop. 4 muazin menyatakan panggilan untuk sholat dari masing-masing dari 4 menara.

Hagia Sophia dikembangkan sebagai tempat perlindungan Kristen Ortodoks dan pertama kali diubah menjadi masjid setelah pendudukan Ottoman sembilan abad kemudian.

Meskipun ada kegembiraan yang substansial ketika kelompok-kelompok menuju ke situs web Unesco, tidak semua orang menikmatinya. Partai perlawanan non-agama yang menjalankan Istanbul sebenarnya telah menggambarkan pemindahan untuk mengubahnya kembali menjadi masjid setelah 86 tahun sebagai politik yang bertentangan dengan spiritual.

Dalam gambar: Hagia Sophia terbuka untuk pujian Muslim

Di Yunani sebelahnya, yang memperingati ulang tahun rekonstruksi demokrasi pada tahun 1974, Perdana Menteri Kyriakos Mitsotakis menyampaikan pesan kesedihan kepada banyak orang Kristen Ortodoks Yunani. Penyesuaian status Hagia Sophia oleh Turki bukanlah program kekuasaan, tapi bukti kelemahan, katanya.

pexels.com

Puluhan pria dan wanita yang tak terhitung jumlahnya menunggu azan – banyak dari mereka telah melakukan perjalanan dari kota-kota di seluruh Turki.

Para jamaah mengambil tempat mereka di halaman atau di trotoar. Yang beruntung menemukan warna di bawah pohon.

Keamanan ketat di semenanjung bersejarah Istanbul, serta pada satu titik banyak jamaah muncul di pos pemeriksaan polisi. Sekelompok pria mengibarkan bendera Turki serta meneriakkan “Allahu Akbar” (Tuhan itu terbaik).

Sementara sebagian besar budaya Turki mengkritik penyesuaian masjid, emosi dan kegembiraan di luarnya terlihat jelas. Seorang wanita berusia 45 tahun mengatakan bahwa dia selalu menganggap Hagia Sophia sebagai museum, namun “terus-menerus menganggapnya sebagai bangunan yang dingin”.

Sekarang adalah saat yang tepat bagi Turki untuk meningkatkan kebebasannya, termasuk dia. “Kami sebenarnya telah menunggu di menit ini mengingat itu masa kecil kami.”

Seperti apa di dalamnya?

Guv Yerlikaya sebenarnya telah menyarankan mereka yang berpartisipasi dalam petisi pada hari Jumat untuk membawa “masker [wajah], karpet petisi, ketekunan dan pengertian” untuk membantu menghentikan penyebaran Covid-19.

pexels.com

Saat kerumunan bertambah, dia meminta ketekunan.

Sepanjang khotbah, kepala negara perusahaan acara keagamaan Turki, Ali Erbas, mengacungkan pedang sebagai bukti rekomendasi praktik Ottoman. “Sultan Mehmet Sang Penakluk mendedikasikan konstruksi spektakuler ini kepada orang-orang beriman untuk tetap menjadi masjid sampai Hari Kebangkitan,” klaimnya, menggambarkan kaisar yang menaklukkan Istanbul pada abad ke-15.

Paus Fransiskus bereaksi dengan mengklaim bahwa “pikirannya pergi ke Istanbul”, menambahkan: “Saya menganggap Santa Sophia dan saya sangat sedih.”

Kepala Gereja Ortodoks Timur, Patriark Bartholomew I, memperingatkan bahwa konversi struktur tersebut akan “mengecewakan banyak orang Kristen” serta memecahkan 2 bola dunia.

Dewan Gereja Dunia, sebuah organisasi Kristen global, menyarankan pilihan pasti akan menabur departemen.

Unesco mengaku menyesal atas relokasi tersebut, yang juga memicu ketegangan dengan Yunani yang berdampingan, yang menjadi tempat tinggal jutaan penggemar Ortodoks.

pexels.com

Mengapa ketegangan berkobar antara Turki dan Yunani
Erdogan: Kepala negara Turki yang garang
Tetapi Erdogan khawatir bahwa negara tersebut telah menggunakan hak kedaulatannya.

“Setelah 86 tahun, Hagia Sophia pasti akan berfungsi sebagai masjid lagi, seperti yang disarankan Fatih sang penakluk Istanbul dalam tindakannya,” katanya.

Dia menambahkan bahwa gedung tersebut akan tetap tersedia untuk semua Muslim, non-Muslim dan juga pengunjung internasional.

Banyak orang Turki yang skeptis. Mantan sekutu Erdogan, Ali Babacan, mengatakan Hagia Sophia telah “melibatkan agenda sekarang hanya untuk menyembunyikan berbagai masalah lainnya”.

Dikutip oleh hasana.id bahwa Pendongeng Orhan Pamuk mengatakan kepada BBC awal bulan ini bahwa mengubahnya kembali menjadi masjid adalah pernyataan kepada dunia bahwa orang Turki tidak lagi berniat untuk tidak beragama lagi, meskipun banyak orang Turki senang dengan kondisinya sebagai galeri.

Leave a Reply

Your email address will not be published.Required fields are marked *