Makna Dari Haji

Sekitar 1,7 juta Muslim telah mengumpulkan tahun ini di kota metropolis suci Mekkah di Arab Saudi untuk ziarah tahunan – haji. Ziarah lima hari adalah kewajiban sekali seumur hidup untuk semua Muslim yang memiliki sarana fisik dan moneter untuk melakukan perjalanan.

Jadi, apa haji dan apa makna religiusnya?

Pilar kelima
Ratusan ribu Muslim dari berbagai negara yang setara dengan Indonesia, Rusia, India, Kuba, Fiji, AS, Nigeria, dan lainnya berkumpul di Mekah selama bulan terakhir bulan Muslim.

Peziarah mengenakan pakaian putih. Al Jazeera Bahasa Inggris, CC BY-NC
Peziarah mengenakan pakaian putih polos. Laki-laki mengenakan pakaian mulus dan tanpa jahitan dan kostum anak perempuan dalam pakaian putih polos dan kerudung. Pikiran di balik berpakaian semata-mata adalah untuk menutupi segala variasi dalam kekayaan dan kedudukan.

Ibadah haji diperhitungkan sebagai rukun Islam kelima (sebaliknya 4 adalah pendudukan agama, sholat 5 hari, amal dan puasa Ramadhan). Dalam memanggil umat Islam untuk melaksanakan haji, Al-Qur’an mengatakan,

Ritual haji diyakini untuk melacak kembali peristiwa-peristiwa dari kehidupan nabi-nabi terkemuka yang setara dengan Ibrahim dan Ismail.

Hari utama haji
Peziarah mulai dengan mengelilingi “Ka’bah Suci,” rumah Tuhan berbentuk kubus hitam (di tengah-tengah masjid yang paling suci di Mekah), tujuh contoh.

Kabah menempati tempat sentral dalam kehidupan umat Islam. Di semua komponen dunia, umat Islam diantisipasi untuk menunjukkan ke arah Ka’bah ketika melakukan sholat setiap hari.

Pedoman khusus untuk melintasi Kabah ditentukan untuk jamaah haji. Mereka juga dapat mencium, menghubungi atau menggunakan Ka’bah melalui ziarah sebagai indikasi rasa hormat mereka dan pengabdian yang berkelanjutan.

Al-Quran menceritakan tentang pengorbanan Ibrahim, yang ketika diperintahkan oleh Tuhan, setuju untuk mengorbankan putranya, Ismail. Orang-orang Muslim membayangkan Ka’bah memegang batu hitam tempat Ibrahim dikenal untuk mengorbankan Ismail.

Dalam melakukan ritual, mereka mengambil bagian garis jamaah haji ke Mekah – bersama dengan Nabi Muhammad – yang mengelilingi Ka’bah.

Peziarah kemudian melanjutkan ritual berjalan-jalan – sekitar 100 meter dari Ka’bah – ke bukit-bukit yang sering disebut “Safa” dan “Marwah.” Di sini mereka menciptakan kembali satu peristiwa penting lainnya yang dicatat dalam Al-Quran: ketika Ibrahim diberikan seorang putra oleh Allah melalui budak perempuannya, Mesir, Hajar. Setelah dimulainya Ismail, Allah memerintahkan Ibrahim untuk membawa Hajar dan putra barunya ke padang pasir dan meninggalkan mereka di sana. Ibrahim meninggalkan mereka di dekat lokasi Ka’bah saat ini. Ismail menjerit haus dan Hajar berlari di antara dua bukit, mencari air sampai dia meminta bantuan kepada Tuhan.

Tuhan menghadiahi Hajar karena kegigihannya dan mengirim malaikatnya Jibreel untuk mengungkapkan mata air, yang sekarang disebut “Zamzam Benar.” Peziarah minum air dari tempat suci dengan benar dan akan mengambil tempat tinggal untuk berkah.

Hari kedua haji

Peziarah berdoa di Arafah. Al Jazeera Bahasa Inggris, CC BY-SA
Ibadah haji “klimaks” dengan singgah ke dataran Arafat dekat dengan Mekah. Di sana, para peziarah berkumpul di tenda-tenda, menghabiskan waktu bersama, dan melaksanakan sholat. Beberapa peziarah akan naik ke bukit yang sering disebut “Gunung Belas Kasihan,” tempat Nabi Muhammad menyampaikan khotbah perpisahan menuju ujung hidupnya.

Mereka kemudian melanjutkan ke dataran terbuka dekat dengan Mekah, biasanya menjadi sorotan perjalanan bagi banyak peziarah. Orang-orang Muslim membayangkan bahwa roh Allah datang lebih dekat ke Bumi di tempat ini pada saat ziarah.

Sebagai seorang sarjana Islam dunia, sepanjang penelitian lapangan saya, saya telah mewawancarai orang-orang yang melakukan haji. Mereka menggambarkan pengalaman pribadi mereka kepada saya.

Banyak peziarah, ketika berdiri di dataran Arafat, benar-benar merasakan persekutuan terperinci dengan Allah.

Menutup tiga hari
Setelah itu, jamaah pindah ke Mina, yang sering dikenal sebagai Tent Metropolis, sekitar 5 kilometer dari kota suci Mekah. Di sini, mereka menampilkan satu sama lain bagian dari kisah Ibrahim yang melihat agama dalam pengorbanan putranya.

Mereka ingat bagaimana Setan mencoba menggoda Ibrahim untuk tidak menaati nama Tuhan untuk mengorbankan Ismail.

Mereka kemudian melanjutkan untuk mengamati Ibrahim dalam tindakan pengorbanan. Al-Quran mengatakan hanya ketika Ibrahim mencoba membunuh putranya, Tuhan turun tangan dan seekor domba jantan dikorbankan daripada Ismail. Sebagai peringatan, umat Muslim di mana pun di dunia ini mengorbankan seekor hewan pada saat ini. “Kontes pengorbanan” disebut Idul Adha.

Peziarah merajam Setan di Mina. Al Jazeera Bahasa Inggris, CC BY-SA
Banyak peziarah menghabiskan beberapa hari berikutnya mengulangi stoning di Mina (minimal enam instance tambahan) dan pergi melintasi Ka’bah Suci di Mekah (minimum sesegera tambahan). Peziarah juga mulai mengenakan pakaian mereka secara teratur untuk menunjukkan transisi ke kehidupan duniawi mereka.

Diyakini {bahwa a} efisiensi haji yang benar dapat membebaskan para peziarah Muslim dari segala dosa sebelumnya. Meskipun demikian, umat Islam juga membayangkan bahwa sekadar menunaikan ibadah haji tidak mencukupi: Sebaiknya Allah menilai ziarah sebagai diterima atau tidak.

Menciptakan satu lingkungan Muslim
Ibadah haji adalah tugas organisasi besar untuk pemerintah Saudi. Poin mengenai administrasi kerumunan, keamanan, pengunjung, dan ketegangan selalu mengganggu kelompok yang menguntungkan pada acara tahunan. Sebuah penyerbuan mematikan pada tahun 2015 menyisakan lebih dari 700 nyawa.

Ada berbagai ketegangan yang sedang berlangsung juga: Beberapa pemerintah Syiah yang setara dengan Iran, misalnya, telah menaikkan harga dengan menuduh diskriminasi oleh otoritas Saudi Sunni. Selain itu, tahun ini, penduduk Qatar tidak mampu melaksanakan haji setelah pilihan oleh Arab Saudi dan tiga negara Arab yang berbeda untuk hubungan diplomatik yang ekstrem dengan bangsa.

Untuk menghadapi poin-poin seperti itu, banyak umat Islam telah dikenal sebagai Kelompok Kerjasama Islam (OKI), sebuah kelompok antar pemerintah, untuk menempatkan secara kolektif sebuah komite global, multi-partisan untuk mempersiapkan ziarah.

Dengan meminta umat Islam untuk mengenakan pakaian yang identik, berdoa di daerah yang sama dan melakukan ritual yang sama, haji menciptakan lingkungan Muslim dunia, tanpa perbedaan kelas.

Peziarah mengenakan pakaian putih. Al Jazeera Bahasa Inggris, CC BY-NC
Peziarah mengenakan pakaian putih polos. Laki-laki mengenakan pakaian mulus dan tanpa jahitan dan kostum anak perempuan dalam pakaian putih polos dan kerudung. Pikiran di balik berpakaian semata-mata adalah untuk menutupi segala variasi dalam kekayaan dan kedudukan.

Ibadah haji diperhitungkan sebagai rukun Islam kelima (sebaliknya 4 adalah pendudukan agama, sholat 5 hari, amal dan puasa Ramadhan). Dalam memanggil umat Islam untuk melaksanakan haji, Al-Qur’an mengatakan,

Ritual haji diyakini untuk melacak kembali peristiwa-peristiwa dari kehidupan nabi-nabi terkemuka yang setara dengan Ibrahim dan Ismail.

Pedoman khusus untuk melintasi Kabah ditentukan untuk jamaah haji. Mereka juga dapat mencium, menghubungi atau menggunakan Ka’bah melalui ziarah sebagai indikasi rasa hormat mereka dan pengabdian yang berkelanjutan.

Al-Quran menceritakan tentang pengorbanan Ibrahim, yang ketika diperintahkan oleh Tuhan, setuju untuk mengorbankan putranya, Ismail. Orang-orang Muslim membayangkan Ka’bah memegang batu hitam tempat Ibrahim dikenal untuk mengorbankan Ismail.

Leave a Reply

Your email address will not be published.Required fields are marked *