Panduan untuk 10 Distribusi Linux Teratas Hari Ini

Halo teman-teman apakah kalian pengguna linux? Atau kalian masih ingin mengenal lebih dalam tentang Linux?

Nah kami akan membahas jenis-jenis distro yang ada di Linux. Berikut penjelasannya.

Salah satu hal yang paling membingungkan bagi pendatang baru ke Linux adalah berapa banyak distribusi, atau versi, dari sistem operasi yang ada. Ubuntu adalah yang paling banyak orang dengar, tetapi ada ratusan yang lain juga, masing-masing menawarkan beberapa varian pada tema Linux dasar.

Memilih distribusi – atau “distro” – yang tepat untuk bisnis Anda akan sangat tergantung pada lima faktor utama , seperti yang telah saya jelaskan. Namun, juga sangat membantu untuk memiliki pemahaman dasar tentang perbedaan distro Linux utama.

Jadi, berikut ini adalah kumpulan dari 10 distribusi Linux teratas hari ini.

  1. Ubuntu
  2. Fedora
  3. Linux Mint
  4. openSUSE
  5. PcLinuxOS
  6. Debian
  7. Mandriva
  8. Sabayon/Gentoo
  9. Arch Linux … plus Slackware
  10. Puppy Linux … plus DSL

Dan untuk penjelasan nya mari kita simak dalam pembahasan di bawah ini

Ubuntu

Ya, Ubuntu telah menjadi anak poster untuk Linux saat ini, dan tidak heran – ini adalah distro yang paling populer sejauh ini, mengumpulkan lebih dari 2.200 hit per hari di situs Distrowatch saja, dibandingkan dengan sekitar 1.400 untuk Fedora, yang No. 2 lawan.

Ubuntu sebenarnya adalah kedatangan yang relatif terlambat di panggung Linux, yang telah diumumkan hanya pada tahun 2004, tetapi itu lebih dari dibuat untuk sejarah yang lebih pendek. Didirikan oleh jutawan Afrika Selatan Mark Shuttleworth, Canonical – perusahaan di balik Ubuntu – selama bertahun-tahun mengirimkan CD Ubuntu kepada pengguna yang tertarik secara gratis, sehingga mempercepat penetrasi pasar.

Ubuntu didasarkan pada Debian (lihat di bawah) dan termasuk aplikasi terkenal seperti Firefox dan OpenOffice.org . Ini memiliki jadwal rilis enam bulan yang dapat diprediksi, dengan versi Dukungan Jangka Panjang (LTS) yang sesekali didukung dengan pembaruan keamanan selama tiga hingga lima tahun.

Ubuntu juga terkenal karena kemudahan penggunaannya dan dimasukkannya asisten migrasi untuk pengguna Windows dan dukungan untuk teknologi terbaru. Versi 10.10 dari Ubuntu – juga dikenal sebagai Maverick Meerkat – akan mencakup multitouch dan gesture stack. Iterasi terakhir dari versi itu akan keluar bulan depan.

Perlu juga dipahami bahwa Ubuntu tersedia dalam berbagai remix dan sub-distro spin-off yang ditargetkan untuk relung tertentu, seperti Kubuntu, Xubuntu dan Lubuntu. Sebagian besar berbeda terutama dengan menawarkan lingkungan desktop selain dari GNOME standar Ubuntu.

Fedora

Menurut situs imujio Fedora adalah versi gratis Red Hat, yang RHEL ( Red Hat Enterprise Linux ) telah menjadi produk komersial sejak 2003. Karena koneksi yang dekat itu, Fedora sangat kuat pada fitur-fitur perusahaan, dan sering menawarkannya sebelum RHEL melakukannya.

Fedora juga menawarkan jadwal rilis enam bulan, dan fitur keamanannya sangat baik. Sementara beberapa orang melihatnya sebagai distro mutakhir untuk “hobiis” Linux, saya pikir peningkatan selama bertahun-tahun dan popularitas yang luas telah digabungkan untuk menjadikannya pilihan yang baik bagi pengguna Linux yang lebih baru juga.

Linux Mint

Saat ini berada di tempat ketiga dalam popularitas Distrowatch, Linux Mint adalah distro berbasis Ubuntu yang baru saja diluncurkan pada tahun 2006. Sistem operasi menambah Ubuntu dengan tema desktop yang berbeda dan serangkaian aplikasi yang berbeda; juga unik untuk distro adalah berbagai alat grafis untuk meningkatkan kegunaan , seperti mintDesktop untuk mengkonfigurasi lingkungan desktop, mintInstall untuk instalasi perangkat lunak yang lebih mudah dan mintMenu untuk navigasi yang lebih mudah.

Mint menikmati reputasi yang layak untuk kemudahan penggunaan, jadi ini bagus untuk pengguna pemula. Ini juga mencakup beberapa codec multimedia eksklusif yang sering absen dari distribusi yang lebih besar, sehingga meningkatkan kompatibilitas perangkat kerasnya. Mint tidak memiliki jadwal rilis tetap, tetapi biasanya versi baru keluar tidak lama setelah setiap rilis Ubuntu yang stabil.

openSUSE

Dengan sekitar 1.200 hit per hari di Distrowatch, openSUSE memegang tempat nomor 4 dalam popularitas di situs dan juga fondasi untuk produk Novell SUSE Linux Enterprise Desktop dan SUSE Linux Enterprise Server.

Utilitas administrasi paket, YaST, secara luas diakui sebagai salah satu yang terbaik, dan edisi kotaknya disertai dengan beberapa dokumentasi cetak terbaik yang akan Anda temukan untuk distro apa pun. Saya akan mengatakan tingkat openSUSE “sedang” pada tingkat kesulitan.

PCLinuxOS

Daripada GNOME, PCLinuxOS menggunakan lingkungan desktop KDE dan pada dasarnya adalah versi yang lebih ringan dari Mandriva (lihat di bawah). Dengan dukungan yang baik untuk driver grafis, plugin browser, dan codec media, PCLinuxOS bisa menjadi pilihan yang baik untuk pemula. Siklus rilisnya bisa tidak menentu, dan tidak ada versi perangkat lunak 64-bit.

Debian

Sejak tahun 1993, Debian saat ini dikenal sebagai salah satu distro yang paling teruji dan bebas bug yang tersedia saat ini. Meskipun berfungsi sebagai dasar untuk Ubuntu, sebagian besar memandang Debian sebagai distro yang paling cocok untuk mereka yang berpengalaman dengan Linux. Distro menggunakan semua komponen open-source, yang merupakan hal yang baik, tetapi berarti akan lebih sulit untuk mencapai kompatibilitas dengan kode eksklusif seperti driver jaringan nirkabel. Debian juga memiliki siklus rilis yang relatif lambat, dengan yang stabil keluar setiap satu hingga tiga tahun.

Mandriva

Sebelumnya dikenal sebagai Mandrake, Mandriva terkenal karena perangkat lunaknya yang canggih, paket administrasi yang luar biasa dan edisi 64-bit. Itu juga merupakan distribusi besar pertama yang ikut serta di netbook dengan dukungan out-of-the-box. Namun demikian, Mandriva telah berjuang akhir-akhir ini sebagai akibat dari beberapa keputusan kontroversial yang dibuat oleh pembuatnya di Perancis. Baru-baru ini direstrukturisasi, dengan hasil bahwa beberapa orang memandang masa depan versi komunitasnya sebagai tidak pasti.

Sabayon / Gentoo

Sabayon Italia pada dasarnya adalah versi LiveCD dari Gentoo, yang dikenal karena memungkinkan pengguna untuk mengoptimalkan setiap komponen secara individual. Keduanya dianggap distribusi Linux canggih yang ditujukan terutama untuk pengguna yang berpengalaman.

Arch Linux … plus Slackware

Arch adalah paket lain yang ditujukan terutama untuk pengguna berpengalaman yang tertarik untuk mengutak-atik dan mengoptimalkan sistem mereka. Meskipun saat ini tidak masuk dalam 10 besar, Slackware juga berorientasi pada guru Linux.

Puppy Linux … plus DSL

Terakhir pada 10 distrowatch teratas saat ini adalah Puppy Linux, sebuah distro kompak yang ideal untuk perangkat keras yang lebih lama dan situasi di mana sumber daya komputasi sangat minim. (Sial, Linux Kecil, kebetulan, serupa.) Meskipun memiliki jejak kecil, Puppy masih berfitur lengkap dan mencakup berbagai konfigurasi dan penyihir instalasi aplikasi. Seluruh OS cukup kecil untuk dijalankan langsung dari sistem RAM, sehingga aplikasi mulai dengan cepat dan merespons input pengguna secara instan.

Penutup

Demikian pembahasan kali ini mengenai jenis jenis distro linux. Mudah-mudahan bermanfaat untuk kalian semuanya. jangan lupa bagikan artikel ini agar lebih bermanfaat untuk orang banyak. Terimakasih.