Propaganda yang Terjadi di Dunia Digital

TNW Answers adalah platform tanya jawab langsung di mana kami mengundang orang-orang menarik di bidang teknologi yang jauh lebih pintar daripada kami untuk menjawab pertanyaan dari pembaca dan editor TNW selama satu jam.

Media sosial, alat yang diciptakan untuk menjaga kebebasan berbicara dan demokrasi, semakin banyak digunakan dengan cara yang lebih jahat. Dari perannya dalam memperkuat disinformasi politik dalam pemilu, hingga memicu kekerasan online, dan menurunkan tingkat kepercayaan pada media – Facebook bukan hanya ruang untuk berbagi “apa yang ada di pikiran Anda,” dan Anda akan naif untuk percaya begitu.
Bicara teknologi dengan saya

Menghadiri acara teknologi TNW2020 terkemuka (dan paling MENYENANGKAN) di Eropa
AYO PERGI

Seiring kemajuan teknologi, semakin sulit untuk mendeteksi berita palsu dan memanipulasi konten online. Untuk menjelaskan masalah ini, kemarin Samuel Woolley, Direktur Program penelitian propaganda di Center for Media Engagement, menyelenggarakan sesi Jawaban TNW.

[Baca: Studi: 98% anak-anak di Inggris tidak dapat memberi tahu berita palsu dari kebenaran]

Woolley adalah pendiri dan mantan direktur penelitian Proyek Propaganda Komputasi di Oxford Internet Institute. Dalam sesinya, Woolley memberi wawasan tentang berbagai topik mulai dari bagaimana ia secara pribadi berupaya meneliti efek dari berita palsu setiap hari hingga bagaimana regulator menarik garis batas antara propaganda dan opini politik yang murni.
Berikut adalah kunci takeaways dari sesi ini:

Woolley memulai penelitiannya dalam propaganda online setelah mengambil minat dalam politik selama sekolah menengah.

“Sejujurnya, sebagian besar pekerjaan saya dimotivasi oleh tujuan yang oleh antropolog Laura Nader disebut” belajar “dalam artikelnya yang terkenal tahun 1969 ‘Up the Anthropologist,'” kata Woolley. “Ide dasarnya adalah bahwa kita membutuhkan peneliti dan pemikir yang mempelajari orang-orang di posisi kekuasaan. Saya ingin mempelajari orang-orang yang berpikir berbeda dari saya, pemerintah yang memanipulasi warga negara, hal semacam itu. Saya selalu keras kepala dan suka membantah, jadi itu bekerja dengan baik untuk saya. ”

Dalam bukunya ‘The Reality Game: Bagaimana Gelombang Teknologi Selanjutnya Akan Memecahkan Kebenaran,’ Woolley membahas indikator kunci bahwa gelombang disinformasi berikutnya bergerak dari media sosial ke perbatasan baru termasuk platform realitas virtual dan augmented, platform berbasis virtual, AI berbasis virtual sistem asisten, dan bentuk teknologi lainnya yang dirancang dalam citra manusia.

Ketika ditanya propaganda macam apa yang harus kita harapkan di ruang AR / VR, Woolley menjelaskan: “Saya pikir bahwa disinformasi dan propaganda yang akan kita lihat dalam AR / VR akan bergantung, mungkin tidak mengejutkan, pada sifat multi-indera dari teknologi ini. .

“Jadi kontennya akan terlihat sangat berbeda. Sedangkan sekarang, sebagian besar informasi yang salah ditulis, dengan lebih banyak dan lebih muncul sebagai gambar dan video, gelombang berikutnya akan menjadi interaktif dan mendalam. Sebagai contoh, saya memberikan contoh dalam buku baru tentang bagaimana Partai Komunis Tiongkok telah diuji menggunakan VR untuk menguji pejabat partai tingkat rendah berdasarkan pengetahuan mereka. Pada dasarnya, Partai mendapatkan orang-orang ini di ruang VR dan menanyai mereka atas pengabdian mereka pada PKC. Bagi saya, ini tampaknya jauh lebih kuat daripada mengatakan, panggilan Skype, karena itu ada di VR. ”

Kami hidup di masa di mana penyebaran informasi yang salah semudah Berbagi Facebook atau Retweet. Woolley menjelaskan bahwa propagandis adalah pragmatis menggunakan alat yang mudah diakses dan murah untuk menyebarkan informasi yang salah secara online. “Ketika bot pembelajaran mesin menjadi lebih murah dan lebih mudah dibuat, mereka akan dimanfaatkan untuk propaganda – kita sudah melihat ini sampai batas tertentu, tetapi masih ada waktu untuk bertindak.”

Penelitian Woolley telah membuatnya “sangat optimis tentang masa depan.” Dia menjelaskan bahwa walaupun benar bahwa kita menghadapi disinformasi dan propaganda yang dimediasi secara teknologi dalam jumlah – dan dengan cara – kita belum pernah melihat sebelumnya, juga benar bahwa sebagian besar darinya bersifat rudimenter.

“Apa yang harus kita perhatikan, dan apa yang saya jelajahi secara mendalam dalam The Reality Game, adalah penggunaan AI, VR, dan video deepfake yang berkembang pesat untuk tujuan menyebarkan disinformasi. Kami mendahului masalah ini sekarang, seperti yang saya lihat. Tapi kita harus bertindak. ”

Anda dapat membaca seluruh sesi Jawaban TNW Woolley di sini.

Baca selanjutnya: Saya adalah CEO dan saya duduk di tengah kantor – inilah alasannya

Saya belum pernah benar-benar menjadi mobil, tetapi sesekali sesuatu muncul dan menarik perhatian saya. Anda tahu, seperti pembatalan kebisingan di dalam kendaraan, Sony mengumumkan mobil konsep listriknya sendiri, dan, sekarang, fakta bahwa Anda akan segera dapat menggunakan iPhone sebagai pengganti kunci mobil.

Ya, betapa kerennya itu?

Pertama kali dilaporkan oleh 9to5Mac – yang menemukan informasi dalam beta pengembang iOS 13.4 – fitur baru dipanggil, dan tunggu, CarKey. Ya, upaya Apple untuk mengganti kunci mobil Anda disebut … CarKey. Sialan, bekerja di departemen pemasaran perusahaan itu akan menjadi mimpi.

[Baca: Keuangan Q1 2020 Apple sangat bagus – tetapi masih membutuhkan iPhone murah]

Bagaimanapun, iOS 13.4 memiliki banyak referensi ke API CarKey dan tampaknya ada informasi mengenai cara kerjanya juga.

Seharusnya, CarKey akan memungkinkan iPhone dan Jam Tangan Apple untuk membuka, memulai, dan mengunci mobil yang kompatibel dengan NFC. Pengguna akan dapat melakukan ini tanpa FaceID, yang berarti bahwa kendaraan masih dapat dioperasikan jika perangkat Apple kehabisan baterai. Bagus.

Memasangkan CarKey dan kendaraan itu sendiri akan mengharuskan Anda untuk memiliki aplikasi pabrikan mobil. Anda kemudian dapat menggunakan aplikasi Dompet di iPhone untuk mengelola kunci. Dengan mudah, Anda juga dapat menggunakan aplikasi Wallet untuk berbagi CarKey dengan pengguna iPhone lainnya.
Jadi kapan kita akan melihat CarKey?

Tidak ada yang tahu.

Meskipun API ditemukan di iOS 13.4, itu tidak berarti bahwa CarKey akan diluncurkan secara resmi dengan pembaruan perangkat lunak. Dan, tentu saja, tidak ada informasi tentang tanggal aktual iOS 13.4 akan ditayangkan kepada masyarakat umum. Namun, itu tidak akan lama.

Saya akan berasumsi bahwa Apple juga perlu bekerja dengan berbagai produsen mobil untuk mendapatkan dukungan CarKey pada kendaraan mereka – sesuatu yang belum pernah kita lihat terjadi (walaupun itu tidak berarti belum berjalan).

Jadi, meskipun CarKey segera diluncurkan, patut dipertanyakan berapa banyak kendaraan yang akan mendukungnya.

Namun, sebagai tujuan jangka panjang dan proyek untuk perusahaan, itu sangat keren, dan saya bisa membayangkan itu membuat banyak orang lebih mudah hidup. Mengapa menggunakan kunci mobil seperti orang bodoh, ketika Anda bisa menjadi keren seperti bercinta dan menggunakan CarKey sebagai gantinya?

Untuk lebih banyak berita, ulasan perangkat, gadget, dan perangkat keras, ikuti Plugged di Twitter dan Flipboard.

Tadi malam, Google menjatuhkan pratinjau pengembang pertama dari sistem operasi mobile Android 11 yang akan datang. Sementara perusahaan mendaftarkan beberapa fitur seperti gelembung obrolan mengambang dan akses data lokasi terbatas di blog-nya, ada beberapa fitur bagus yang tersembunyi di versi ini juga.

Sleuths di XDA Developers yang memasang pratinjau pengembang, menemukan menu tersembunyi yang disebut Battery Share di bawah pengaturan. Laporan tersebut mencatat bahwa Google telah menambahkan kode baru untuk fitur ini, dan mungkin bekerja pada pengisian nirkabel terbalik untuk Pixel 5 mendatang.

Leave a Reply

Your email address will not be published.Required fields are marked *