Seni Abstrak – Memahami Definisi, Karakteristik, Hingga Asal Usul Kemunculannya

Anda mungkin tidak menyukai seni abstrak, tetapi Anda tidak dapat mengabaikan kenyataan bahwa jenis seni ini adalah bagian yang tak terhindarkan dari seni kontemporer . Dalam banyak kasus, berbagai gerakan yang menggunakan ide-ide abstrak dan berbagai jenis seni abstrak mendominasi seni kontemporer secara keseluruhan. Lihat saja pameran, di pelelangan seni, pameran – berbagai bentuk seni abstrak muncul di mana-mana, dan tidak mungkin untuk mengikuti seni kontemporer tanpa menghormati tempat penting yang dimiliki gagasan abstrak dalam dunia seni masa kini. Istilah “seni abstrak” sering digunakan, tetapi banyak yang tidak bisa menjawab pertanyaan: Apa itu seni abstrak? Kami akan mencoba memahami pendekatan artistik raksasa ini dengan menawarkan definisi, menyajikan secara singkat sejarah abstraksi, dan dengan menjelaskan karakteristik utama seni abstrak.

Asal Usul Seni Abstrak – Abad 19 atau 20?

Hampir mustahil untuk menentukan kapan seni abstrak muncul. Juga sangat sulit untuk menunjukkan kepada satu atau lebih individu yang dapat dianggap sebagai “bapak pendiri” dari gerakan besar ini. Ada perdebatan besar antara para ahli tentang kapan seni abstrak lahir. Mayoritas dari mereka berpendapat bahwa tahun 1910 – an harus dianggap sebagai periode yang dapat dirayakan sebagai kelahiran seni abstrak, atau lebih tepatnya dengan lukisan terkenal Gambar Lingkaran Wassily Kandinsky dari tahun 1911. Di sisi lain, kita tidak dapat memahami kemunculan seni abstrak tanpa konteks sejarah yang diberikan. Seperti pendapat para ahli lainnya, asal-usul seni abstrak dapat ditemukan di abad ke-19, dalam karya James McNeill Whistler dan bahkan Claude Monet. Para ahli ini berpendapat bahwa Whistler dan Monet lebih menekankan pada sensasi visual daripada penggambaran objek, dan bahwa mereka dapat, dalam beberapa cara, dianggap sebagai seniman abstrak. Namun, kita dapat dengan jelas mengatakan bahwa dari tahun 1910-an, seni abstrak mulai menarik banyak orang.

Apa itu Seni Abstrak?

Ada sejumlah definisi seni abstrak. Pertanyaan sebenarnya adalah apakah sangat mungkin untuk memiliki satu definisi seni abstrak yang koheren yang akan mencakup semua kompleksitas gerakan ini. Namun, dapat dikatakan bahwa seniman abstrak menggunakan bahasa visual bentuk, bentuk, warna dan garis untuk membuat komposisi yang mungkin ada dengan tingkat kemandirian dari referensi visual di dunia . Seni abstrak tidak menggambarkan seseorang, tempat atau benda di dunia alami; atau memang, tetapi tidak membuat referensi visual. Apa yang sangat penting untuk disebutkan ketika mencoba mendefinisikan seni abstrak adalah kenyataan bahwa seniman abstrak tidak berurusan dengan interpretasi representasional dari suatu subjek. Mereka hanya berkomunikasi dengan pemirsa dalam upaya untuk memahami “kenyataan”. Semua jenis seni abstrak memiliki posisi yang sama – kenyataan bersifat subyektif , dan tergantung pada pemirsa untuk mendefinisikannya.

Karakteristik Seni Abstrak

Fitur utama dari seni abstrak adalah bahwa ia adalah praktik non-representasional , yang berarti bahwa gerakan seni yang merangkul keberangkatan abstraksi dari representasi yang akurat – keberangkatan ini bisa sedikit, parsial, atau lengkap. Itu tergantung pada jenis seni abstrak apa yang sedang kita bicarakan. Dalam abstraksi geometris dan abstraksi liris, kita dapat berbicara tentang abstraksi total. Seni figuratif ditandai oleh abstraksi parsial. Bahkan seni realistis dapat memiliki abstraksi parsial juga. Tetapi, semua seniman abstrak menggunakan warna, ingatan dan sensasi visual untuk menunjukkan bahwa realitas itu subyektif – dan itu mungkin salah satu karakteristik paling penting dari seni abstrak. Pendekatan subyektif dalam seni kontemporer ini bertepatan dengan pendekatan serupa dalam ilmu sosial, khususnya dalam filsafat.

Realitas Pencernaan

Munculnya setiap gerakan seni sangat tergantung pada konteks sejarah dan budaya tertentu. Seperti yang kami sebutkan di artikel tentang kemunculan gerakan Pop Art , kami harus selalu memikirkan “semangat waktu” ketika kami berbicara tentang gerakan seni yang berbeda. Ada dua periode emas seni abstrak : yang pertama antara 1912 dan 1925 ; yang kedua antara tahun 1947 dan 1970. Apa persamaan untuk periode-periode ini? Depresi Hebat tahun 1920-an dan 1930-an, Perang Dunia Pertama, dan kengerian Perang Dunia Kedua. Dalam periode-periode ini, para seniman merasa cukup sulit untuk “secara realistis” mewakili semua penderitaan yang dialami manusia selama perang dan krisis ekonomi. Karena itu, mereka memiliki perasaan bahwa mereka harus menemukan beragam suara baru yang mengkomunikasikan emosi, ingatan, kekuatan batin, dan keyakinan spiritual. Atau seperti yang dikatakan Adorno: “ Tidak ada puisi setelah Auschwitz” , yang menyiratkan bahwa tidak ada seni (realistis) setelah Auschwitz.

Ini Tidak Semua Tentang Abstrak Ekspresionisme

Seni abstrak mencapai puncaknya pada 1950-an, 1960-an dan 1970-an. New York adalah pusat dari fase penting ini dalam pengembangan seni abstrak dan generasi baru seluruh seniman abstrak yang dikenal sebagai Abstrak Ekspresionis dari Sekolah New York (nama-nama seperti Willem de Kooning , Jackson Pollock , Arshile Gorky , Lee Krasner , Mark Rothko , Franz Kline , antara lain) menggunakannya untuk efek spektakuler. Terkadang, ekspresionisme abstrak disajikan sebagai yang “paling murni”contoh seni abstrak. Namun pada kenyataannya, seni abstrak mencakup gerakan seni lainnya dan segala macam jenis seni abstrak juga: neo-Dada, fluxus, terjadi, seni konseptual, neo-ekspresionisme, instalasi, kinerja, video dan seni pop – semua seni penting ini gerakan memiliki karakteristik seni abstrak.

Abad 21 Atau Kembalinya Abstraksi

Abad ke-21 melahirkan banyak gerakan seni yang berbeda. Ketika perkembangan teknologi membawa peluang baru, gerakan baru dan menarik telah muncul, dan banyak dari mereka berbagi beberapa karakteristik seni abstrak dan dapat digambarkan sebagai seni abstrak: seni digital, komputer dan seni internet, lukisan keras, abstraksi geometris, apropriasi, hiperrealisme, fotorealisme – hanya untuk beberapa nama. Baru-baru ini kami menulis tentang abstraksi kontemporer , dan fakta bahwa seni abstrak hanya bertahan sebagai bagian dari gerakan lain. Tetapi, bentuknya yang “murni” telah kembali secara besar-besaran dalam lukisan abstrak dan bentuk-bentuk lainnya, seperti yang kita lihat sebagai pelukis dan pematung hebat yang dapat dilabeli sebagai abstraksionis. Mari kita sebut saja Anish Kapoor , Christian Rosa ,Ben Berlow . Seni abstrak tidak pernah hilang – hanya mengambil bentuk yang berbeda tergantung pada gerakan apa yang kita bicarakan. Karena kita telah hidup di dunia Postmodern selama bertahun-tahun, seni abstrak hanya dapat berkembang lebih jauh. Hyperrealis, surealis – kami mendengar kata-kata ini dalam kehidupan sehari-hari. Artis bukan alien; mereka selalu bereaksi terhadap perkembangan di masyarakat tempat mereka tinggal. Jadi, kita hanya bisa berharap bahwa kita melihat beberapa contoh besar seni abstrak yang baru.

Buku khusus ini hanya menjelaskan bagaimana seni abstrak berasal dan berkembang, membahas seniman abstrak besar dan gerakan, dan melihat kebangkitan lukisan abstrak saat ini. Penulisnya adalah Anna Moszynska, Dosen Konsultan di Institut Seni Sotheby. Dia memelopori studi seni kontemporer sebagai subjek akademis di Inggris di Sotheby Institute di mana dia mengarahkan kursus pertama selama akhir 1980-an. Publikasi lainnya termasuk Sculpture Now dan Anthony Gormley Drawing . Buku-bukunya telah diterbitkan dalam bahasa Prancis, Spanyol, Korea dan Cina. Dia telah meninjau lebih dari 30 pameran untuk Radio BBC; telah memimpin simposium di Galeri Tate dan di tempat lain, dan telah menjabat sebagai juri untuk Hadiah Patung Jerwood.

Leave a Reply

Your email address will not be published.Required fields are marked *